detikfinance

Mantan Kepala Bappenas Widjojo Nitisastro Tutup Usia

Nurvita Indarini - detikfinance
Jumat, 09/03/2012 09:45 WIB
Mantan Kepala Bappenas Widjojo Nitisastro Tutup Usia Foto: Wikipedia
Jakarta -Kabar duka bagi Indonesia. Salah seorang begawan ekonomi yang sempat duduk di kursi kabinet era Orde Baru, Widjojo Nitisastro, tutup usia. Mantan Ketua Bappenas ini meninggal di usia 84 tahun.

"Inna lillahi wa inna ilaihi rojiun. Telah wafat Prof Dr Widjojo Nitisastro, hari Jumat 9 Maret 2012 pukul 02.30 WIB di RSCM," demikian pemberitahuan dari Sesmen Perencanaan Pembangunan Nasional/ Sestama Bappenas, Slamet Seno Adji, melalui pesan singkat kepada detikFinance, Jumat (9/3/2012).

Jenazah saat ini disemayamkan di kediamannya, Bukit Golf Utama PE 3 Pondok Indah. Pukul 10.30 WIB rencananya jenazah dibawa ke Masjid Sunda Kelapa.

Usai salat Jumat, yakni pukul 13.30 WIB hingga 15.00 WIB disemayamkan di Gedung Bappenas. Kemudian acara serah terima ke negara dijadwalkan pukul 15.00-15.30 WIB.

Selanjutnya kenazah Widjojo akan diberangkatkan ke Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata untuk dikebumikan secara kenegaraan.

Dari wikipedia, Widjojo lahir 23 September 1927. Dia berasal dari keluarga pensiunan penilik sekolah dasar. Gelar sarjana diperolehnya dari Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (FEUI). Kala itu dia mengkhususkan diri pada bidang demografi.

Widjojo kemudian mendapat kesempatan untuk berkuliah di University of California at Berkeley atas beasiswa dari Ford Foundation. Ia lulus pada tahun 1961 dan kembali ke Indonesia untuk mengajar di Sekolah Staf dan Komando Angkatan Darat (SESKOAD).

Di usia 39 tahun, ia dipercaya sebagai ketua tim penasihat ekonomi presiden. Dua tahun kemudian dia didapuk menjadi Ketua Bappenas. Kemudian pada 1971 hinga 1973, Widjojo diangkat menjadi Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional. Kemudian secara berturut-turut, dari tahun 1973 hingga 1983, ia menjabat sebagai menteri Ekuin merangkap Ketua Bappenas.

Dalam perjalanan karirnya, Widjojo sering dianggap sebagai pemimpin Mafia Berkeley. Julukan ini diberikan kepada sekolompok menteri bidang ekonomi dan keuangan yang menentukan kebijakan ekonomi Indonesia pada masa awal pemerintahan Presiden Suharto.

Widjojo menganut pemikiran ekonomi yang berdasar dari pemikiran Keynes, yang merupakan kombinasi antara mekanisme pasar dan intervensi pemerintah.


(nvt/ang)

Baca Juga


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Apa Saja Keuntungan Berinvestasi Obligasi? Kamis, 24/03/2016 17:19 WIB
    Apa Saja Keuntungan Berinvestasi Obligasi?
    Memilih investasi yang tepat bukan perkara mudah. Berbagai instrumen investasi ditawarkan mulai dari saham, obligasi, reksa dana, deposito, emas, dan lain-lain.
  • CEO Ini Digaji Rp 1 Triliun Selasa, 03/05/2016 06:53 WIB
    CEO Ini Digaji Rp 1 Triliun
    Martin Sorrell, pada 2015 lalu dibayar 70 juta poundsterling (US$ 102 juta) atau lebih dari Rp 1 triliun oleh perusahaannya.


“Mau berinvestasi di pasar modal ? Mega Online Trading adalah solusinya”

www.megaonlinetrading.com

Info Lebih Lanjut